Setiap versi Android baru selalu membawa beberapa perubahan atau implikasi yang akan mempengaruhi prosedur rooting normal. Dengan cara yang sama, produsen juga mungkin menambahkan lapisan keamanan yang berbeda. Sebagai bukti nyata, Samsung menambahkan fitur keamanan baru yang dikenal sebagai ‘ DEFEX ‘ yang akan mencegah Kalian melakukan rooting perangkat Samsung Galaxy Kalian menjalankan OS Android Oreo. Jika Kalian ingin benar-benar me- root perangkat Samsung Galaxy Kalian di Oreo, maka tutorial ini akan membantu Kalian dengan mudah menonaktifkan keamanan DEFEX.

Cara Disable DEFEX Security Ketika Root Samsung


Baru-baru ini, banyak smartphone Galaxy termasuk Note 9, A8 / A8 +, J7 Pro, dan J5 Pro menerima pembaruan Android Oreo. Namun, tidak banyak pengguna yang menyadari bahwa rooting ponsel mereka di Oreo tidak berhasil. Meskipun, flashing Magisk / SuperSU akan berfungsi, tetapi aplikasi yang membutuhkan izin root akan gagal secara ketat.

Kembali pada bulan September, pengguna tamu di XDA memposting thread yang menjelaskan penyebab masalah ini dan menempatkan fitur keamanan baru Samsung ‘DEFEX’ karena kesalahan. Menurutnya, fitur keamanan baru ini dalam firmware Samsung terbaru mencegah proses apa pun untuk dijalankan sebagai root, hingga telah dimasukkan ke daftar putih dalam kode sumber kernel yang disediakan. Contoh yang baik dari ini adalah aplikasi seperti Titanium Backup dan ES File Explorer, yang ketika mencoba menjalankan file executable di / data / lokal / tmp , terbunuh.

Singkatnya, bahkan jika Kalian berhasil berhasil mem-flash Magisk / SuperSU untuk me-root perangkat Samsung Galaxy Kalian di Oreo, banyak aplikasi / modul / modul Magisk yang diaktifkan untuk root akan gagal dijalankan.

Bagaimana Menonaktifkan Fitur Keamanan DEFEX di Perangkat Samsung Galaxy?

Bahkan baru-baru ini, anggota forum XDA lain – AndroidDef menemukan solusi yang akan membantu Kalian dengan mudah menonaktifkan keamanan DEFEX untuk me-root perangkat Galaxy Kalian di Oreo. Setelah penelitian menyeluruh, anggota forum menemukan patch HEX yang ketika disuntikkan ke dalam proses patching Magisk / SuperSU menon-aktifkan fitur keamanan baru. Akhirnya, ia menyusun paket root yang dimodifikasi baru untuk pengguna. Cukup ikuti petunjuk di bawah ini.

1. Unduh DEFEX paket Magisk / SuperSU zip yang ditambah:

2. Pastikan untuk mentransfer paket unduhan ke penyimpanan ponsel, jika Kalian telah mengunduhnya di PC Kalian.
3. Boot perangkat Samsung Galaxy Kalian ke mode pemulihan TWRP.
4. Ketuk tombol ‘Pasang’.
5. Arahkan ke lokasi tempat file zip diunduh / ditransfer.

Disable DEFEX Security

6. Pilih file zip dan geser tombol di layar untuk menonaktifkan fitur keamanan DEFEX pada perangkat Samsung Galaxy Kalian.
7. Setelah proses flashing selesai, tekan ‘Reboot System’.

Ketika ponsel Kalian mem-boot kembali ke OS, Kalian harus dapat menjalankan aplikasi yang mendukung root / modul Magisk di atasnya.

Daftar yang telah kami uji coba, ini smartphone Samsung berikut berisi fitur keamanan DEFEX baru ini:

Galaxy A8 / A8 + 2018 – 8.xx – (SM-A530F / SM- A730F) – Diuji
Galaxy J7 Core – 8.xx – (SM-J701F) – Tidak Diuji
Galaxy J7 Pro – 8.xx – (SM-J730 *) – Diuji
Galaxy J5 Pro – 8.xx – (SM-J530 *) – Tidak Diuji
Galaxy Note 9 – 8.xx – (SM-N960F – Base: RH & RI) – Diuji

Seperti yang Kalian lihat, pengguna telah mengonfirmasi bahwa patch baru ini bekerja dengan sempurna di Galaxy A8 / A8 +, J7 Pro, dan Note 9 yang menjalankan firmware Android Oreo terbaru. Jika proses rooting biasa tidak berfungsi untuk perangkat Samsung Galaxy Kalian dan Kalian mencari solusi, maka berikan coba ke paket Magisk / SuperSU yang ditambal DEFEX yang disediakan di sini. Kredit untuk semua ini pergi ke anggota XDA AndroidDef!

Akhir Kata

Jadi, ini adalah tutorial kami untuk membantu Kalian menonaktifkan keamanan DEFEX untuk membasmi perangkat Samsung Galaxy di Oreo. Jika Kalian memiliki pertanyaan, silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Salam Hax! 😄

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here