Android System WebView adalah aplikasi sistem yang dapat ditemukan pada perangkat Android yang berjalan pada versi 4.4 atau lebih tinggi. Namun, tahukah Anda apa itu dan apa fungsinya? Di sini, di artikel ini, kami telah menjelaskan apa yang dilakukan Sistem Android WebView dan fitur-fiturnya.
 

Apa yang dimaksud dengan Android System WebView?

Seperti kita ketahui bahwa Android saat ini adalah sistem operasi seluler yang paling banyak digunakan. Alasan mengapa Android adalah sistem operasi seluler yang paling disukai adalah pilihan penyesuaiannya yang tidak ada habisnya. Berkat sifat open-source-nya, pengguna dapat mengontrol setiap sudut dari OS Android.

Bukan hanya itu, tetapi Anda dapat menemukan aplikasi dari berbagai kategori di Google Play Store. Ada aplikasi yang memungkinkan pengguna untuk memperluas fungsionalitas perangkat mereka. Karena ini pengguna Android selalu menjalankan semacam penyimpanan. Dengan lebih sedikit penyimpanan, kinerja perangkat kami juga turun dan mulai bertingkah aneh.

Baca juga: Apa itu Xiaomi Anti-Rollback Protection? Inilah Yang Harus Kalian Ketahui

Jadi, untuk mengatasi masalah ini, kami biasanya menghapus beberapa aplikasi atau game. Lalu datanglah aplikasi pra-instal yang kami sebut bloatware. Kami lebih cenderung tidak tahu apa yang dilakukan aplikasi sistem itu. Jadi, jika Anda tidak memiliki banyak gagasan tentang aplikasi sistem, menghapusnya tidak disarankan karena dapat memengaruhi kinerja. Salah satu aplikasi tersebut dikenal sebagai Android WebView.

Apa itu Android System WebView?

Android WebView adalah aplikasi sistem yang dapat ditemukan di perangkat Android yang berjalan pada versi 4.4 atau lebih tinggi. Jadi, jika Anda memegang perangkat Android yang berjalan pada versi 4.4 atau lebih tinggi, maka Anda menemukan Android WebView di bawah Pengaturan> Aplikasi.

Apa itu Android WebView?

Jadi, apa yang kegunaan Android WebView? Yah, itu hanya bentuk lain dari penjelajahan. Aplikasi Android WebView memungkinkan aplikasi pihak ketiga seperti Facebook, Twitter, dll untuk melihat konten tanpa membuka aplikasi. Ini terutama dimaksudkan untuk menampilkan halaman web dalam aplikasi tanpa membuka browser apa pun.

Android WebView hanya memungkinkan aplikasi pihak ketiga memuat halaman web di dalam aplikasi itu sendiri. Misalnya, jika Anda menggunakan Twitter di perangkat seluler Anda, mengklik tautan apa saja akan membuka halaman web di browser dalam aplikasi alih-alih membuka browser web Android default.

Jadi, Android WebView adalah sejenis peramban web mini yang memuat laman web di dalam aplikasi apa pun. Menurut Google, Webview Android adalah “komponen sistem yang didukung oleh Chrome yang memungkinkan aplikasi Android menampilkan konten web”. Itu berarti itu pada dasarnya adalah versi mini dari Chrome yang memuat di dalam aplikasi.

Jadi, apakah kita memerlukan Sistem Android WebView?

Ya, Anda mungkin akan memerlukan Sistem Android WebView karena ada di sana untuk memotong waktu ekstra untuk membuka dan menutup browser web untuk memuat konten web. Ini adalah bagian penting dari sistem operasi seluler Android yang dapat dinonaktifkan atau bahkan dihapus.

Ada aplikasi mandiri untuk Android System WebView yang tersedia di Google Play Store. Google telah memperkenalkan aplikasi mandiri dengan Android Jellybean. Namun, yang menarik adalah bahwa dengan Android Oreo, Google telah menonaktifkan aplikasi Android System WebView.

Sekarang Anda semua mungkin bertanya-tanya mengapa Google memutuskan untuk membuat aplikasi mandiri untuk Android WebView? Nah, Google membuat aplikasi terpisah karena kerentanan yang terlihat di WebView di Android 4.3 dan lebih rendah. Jadi, dengan aplikasi mandiri, Google dapat mendorong pembaruan ke aplikasi mandiri untuk memperbaiki kerentanan yang ada alih-alih mengandalkan Pembaruan OS.

Haruskah kita menonaktifkan atau menghapus instalan?

Jika Anda telah melihat Sistem WebView Android pada perangkat Anda, maka Anda tidak perlu melakukan apa-apa saat berjalan di latar belakang dan secara otomatis dijalankan sendiri setiap kali pengguna mengklik tautan yang mendukung WebView. Pengguna dapat menonaktifkan atau menghapus aplikasi, tetapi tidak disarankan karena jika Anda menghapus aplikasi maka aplikasi akan membuka browser web default.

Ya, jika Anda menjalankan semacam penyimpanan, maka Anda dapat menghapus instalannya. Tapi, pastikan untuk menginstalnya dari Google Play Store nanti. Jika perangkat Anda menjalankan Android Oreo, maka Anda tidak benar-benar membutuhkan Sistem WebView Android karena Chrome menangani WebView dari Android Oreo.

Akhir Kata

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat mengunjungi tautan Google Play Store. Jadi, apa pendapat Anda tentang Android System WebView? Bagikan pandangan Anda dengan kami di komentar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here